das Sparbuch

Alhamdulillah, rencana yang sudah lama tertunda ini akhirnya terlaksana juga. Mama Papa memang sudah lama berencana untuk membuatkan Adam dan Aira tabungan di bank Sparkasse, tapi tertunda terus, ato mungkin lebih tepatnya lupa :P




Siang sekitar jam 3 an, Mama Papa ngajak Adam dan Aira pergi ke Sparkasse. Mama Papa udah siapin tu surat²nya. Masalahnya kan yang nabung anak² bukan orang dewasa, jadi yang tanda tangan dan surat² lain juga mencakup Mama dan Papa.

Waktu ndaftarnya ini, kata Ibu yang kerja di Sparkasse waktunya ngga cukup untuk mengerjakannya, karena jam 4 sore Sparkasse mau tutup, jadi ditunda lagi deh pertemuannya sampai hari Jum’at minggu depan. Mama dan Papa disuruh datang lagi untuk tanda tangan doang.

***

Hari Jum’at minggu berikutnya, Mama dan Papa ngajak Adam dan Aira lagi ke Sparkasse, karena Papa kerja, jadi ketemuannya di depan Sparkasse saja, jadi Papa ngga usah capek² pulang dulu trus berangkat lagi ke Sparkasse.

Nyampe Sparkasse, ngga tau deh…kok jadi ribet nyari kertas² yang bakal ditanda tangani? Mungkin karena Ibu yang minggu kemarin ngurus itu lagi ngga ada. Trus ini diurus sama Ibu yang lain yang lagi Ausbildung, jadi agak ribet gitu lah. Sampe akhirnya ngeprint kertas² yang mo ditandatangani. Eh, ternyata yang suruh tanda tangan cuma Papa doang? Yowes deh… alhamdulillah akhirnya buku tabungan Adam dan Aira jadi. Papa Mama langsung ngisi buku tabungannya tuh.

Habis dari Sparkasse, Papa Mama ngajak ke Rewe untuk beli eiskrim. Yuhuuu…

Father & Daughter

« Older Entries